Warning: Attempt to read property "post_excerpt" on null in /home/u327383418/domains/patroli.co/public_html/wp-content/themes/newsup/single.php on line 88

PATROLI.CO, JAKARTA – Petugas Polda Metro Jaya menciduk seorang pria berinisial PS (37). Penangkapan dilakukan lantaran PS yang disebut sebagai tukan palak itu kerap melakukan pemalakan atau pemerasan secara paksa terhadap pejalan kaki di Jembatan Penyeberangan Orang (JPO) Semanggi, Jakarta Selatan.

PS kerap beraksi dengan cara menakut-nakuti korbannya dengan nada suara yang tinggi kemudian meminta uang dan barang berharga milik korban.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono, Kamis mengatakan, PS sudah lebih dari sekali memalak pejalan kaki di JPO Semanggi.

“PS ini sudah lebih dari sekali memeras dan mengancam spesialis di JPO. Dia ada di JPO Semanggi,” katanya.

Setiap beraksi PS tidak membawa senjata tajam. “Tapi mengancam dengan ucapan,” kata Argo.

PS beraksi dengan memanfaatkan fisiknya yang besar untuk mengintimidasi korbannya dan mengincar pejalan kaki yang berjalan sendirian.

“Melihat fisik dia seperti ini, dia memilih orang lewat sendiri dan dianggap lemah,” kata Argo.

Namun sepak terjang PS berakhir usai memalak seorang mahasiswa. Saat itu pelaku berhasil merampas ponsel dan uang tunai sebesar Rp200 ribu milik korban.

“Kebetulan korbannya laki-laki setelah pulang kampus dia jalan kaki. Pas di tengah JPO ketemu PS ini,” kata Argo.

Korban yang tidak terima dengan aksi PS langsung melaporkan kejadian itu ke Polda Metro Jaya. Dalam waktu singkat polisi berhasil menangkap tersangka.

Saat dihadirkan di Polda Metro Jaya, PS sempat memeragakan modusnya yang digunakan untuk mengancam korban.

“Kamu mau kemana, tunjukin HP@nya dan KTP-nya, terus HP-nya saya bawa jalan,” kata PS saat diminta mengulangi kata-kata yang digunakan untuk mengancam korbannya.

Akibat perbuatannya PS akan dijerat dengan Pasal 368, Pasal 335 KUHP dengan ancaman penjara di atas 5 tahun. (*) 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *